Ciri-ciri Pohon Pinus Merkusii Serta Klasifikasi, Akar, Batang, Daunnya

Di area hutan hujan tropis pohon pinus sangat mudah dijumpai, terutama di wilayah Jawa dan Sumatera. Pohon pinus ini selain dimanfaatkan kayu dan getahnya dalam berbagai bidang, juga digunakan sebagai peneduh. Ciri-ciri pohon pinus sangat khas, dikenali hanya dengan melihatnya.

Namun, ada beberapa orang yang masih keliru saat membandingkan pohon cemara dengan pohon pinus karena memang sedikit mirip. Untuk itu, mengenali ciri-cirinya sangat penting agar Anda yang ingin menanam salah satunya tidak salah pilih.

Klasifikasi Pohon Pinus Merkusii secara Taksonomi

Klasifikasi Pohon Pinus Merkusii secara Taksonomi

Klasifikasi Pinus Merkusii
Kingdom:Plantae
Sub Kingdom:Tracheobionta
Divisi:Spermatophyta
Sub Divisi:Gymnospermae
Ordo:Conifer
Famili:Pinaceae
Genus:Pinus
Spesies:Pinus merkusii Jungh. et de Vriese

Ciri-Ciri Pohon Pinus Merkusii dari Segi Morfologis

Seperti yang diduga banyak orang, ciri-ciri pohon pinus dari segi morfologis memang sedikit mirip dengan cemara. Namun, baik cemara dan pohon pinus keduanya sangat mudah untuk dikenali. Berikut beberapa ciri morfologis yang bisa Anda kenali dari tanaman pinus:

1. Akar

Akar

Pohon pinus memiliki akar berbentuk akar tunggang yang juga memiliki banyak cabang. Akarnya berwarna coklat dan mampu mencengkeram tanah dengan sangat kuat. Akar lembaga pohon pinus akan tumbuh dari waktu ke waktu membentuk banyak cabang.

Semakin tua pohon pinus, maka daerah perakarannya menjadi semakin luas serta meningkatnya jangkauan penyerapan air, sehingga cadangan unsur haranya juga banyak.

2. Batang

Batang

Jika dilihat secara langsung, ciri morfologis batang pohon pinus hampir sama dengan pohon cemara. Batang pohon pinus memiliki bentuk silinder yang kokoh, keras, dan tegak lurus. Jika dilihat secara seksama, batang pohon memiliki guratan dalam dengan tekstur putaran yang teratur.

Warna luar batangnya coklat dan bertekstur kasar karena kulitnya yang tebal dan tidak mudah mengelupas. Jika dilihat dari jarak jauh, pohon pinus akan membentuk kerucut atau limas segitiga yang menjulang ke atas.

3. Daun

Daun

Mungkin di bagian inilah yang sering kali membuat orang salah memahami bahwa pinus adalah cemara atau sebaliknya. Daun pohon cemara dan pohon pinus sama-sama berbentuk jarum, namun sebenarnya bentuk jarum keduanya berbeda.

Daun pada pinus memiliki dua cabang, sedangkan pada pohon cemara daun yang mengerucut. Pembeda lainnya adalah daun cemara memiliki gerigi di tepinya, sedangkan daun pohon pinus berbentuk berkas halus.

4. Bunga

Bunga

Bunga pohon pinus merupakan jenis bunga yang memiliki kelamin tunggal (unisexualis). Sama seperti cemara, bunga pohon pinus juga terdiri dari dua jenis, yakni bunga jantan dan bunga betina. Bunga jantan bentuknya silindris dan memiliki ukuran panjang kira-kira 2 hingga 4 sentimeter.

Bunga betinanya memiliki bentuk cenderung mengarah ke bentuk kerucut dengan ujung yang runcing. Pada bagian luar bunga juga memiliki sisik dengan sayap-sayap di setiap bakal bijinya dan berwarna coklat tua. Bunga betina dapat dengan mudah dijumpai pada bagian atas tajuk utama.

Pada saat masih muda, bunga pinus memiliki warna kuning tetapi akan berubah menjadi lebih coklat saat sudah semakin menua.

5. Buah

Buah

Buah yang dihasilkan oleh pohon pinus disebut dengan Buah Pinus. Bentuk buah pinus ini menyerupai pohon Natal berukuran kecil dengan panjang 5-10 cm serta lebar 2-4 cm. Warna buahnya coklat dan termasuk ke dalam buah semu karena tidak bisa dikonsumsi.

6. Biji

Biji

Bentuk biji yang dimiliki tanaman pinus berbentuk pipih bulat yang cenderung lebih ke bentuk oval. Bijinya memiliki sayap yang berasal dari dasar bunga atau sisik buah. Warna biji pohon pinus adalah putih sedikit kekuningan.

Habitat dan Persebaran Tanaman Pinus Merkusii

Habitat dan Persebaran Tanaman Pinus Merkusii

Tanaman pinus mampu tumbuh di berbagai ketinggian, namun idealnya adalah tempat yang memiliki ketinggian antara 400 hingga 2000 mdpl. Pohon pinus tidak dapat tumbuh dengan optimal jika suhu udara di tempat tersebut terlalu panas, yakni area yang memiliki ketinggian kurang dari 400 mdpl.

Jika tempatnya terlalu tinggi, yakni melebihi 2000 mdpl, pinus juga sulit tumbuh karena tidak mampu berfotosintesis dengan baik. Selain ketinggian tempat yang harus pas, pinus juga butuh tempat yang memiliki curah hujan pas, yakni antara 1200-3000 mm/tahun dan jumlah bulan kering 0-3 bulan.

Kriteria-kriteria di atas cocok dengan kondisi Pulau Jawa dan Sumatera, sehingga tak heran jika pohon ini banyak dijumpai di kedua pulau tersebut.

Pada awalnya, di Pulau Jawa tidak begitu banyak terdapat pohon pinus ini, tetapi karena adanya keperluan reboisasi lahan yang kritis maka pada tahun 1970-an pohon ini mulai ditanam dan diperbanyak di Pulau Jawa.

Pohon pinus ini juga bisa tumbuh secara alami di Aceh, Tapanuli, Kerinci, dan negara-negara Asia Tenggara, seperti Filipina, Kamboja, Myanmar, Vietnam, dan Thailand.

Baca Juga : Harga Kayu Pinus Per Batang, Kubik, Gelondongan, Lembar (Terbaru)

Manfaat Pohon Pinus Merkusii

Pohon pinus merupakan salah satu pohon kaya manfaat yang semua bagiannya bisa dimanfaatkan untuk berbagai keperluan. Tak hanya kayunya saja, bagian lain seperti getahnya juga banyak sekali dipakai dalam kegiatan industri dan yang lainnya.

Berikut setidaknya ada beberapa manfaat dari pohon pinus yang bisa dirasakan:

1. Manfaat Kayu Pinus

Manfaat Kayu Pinus

Kayu pinus merupakan salah satu kayu yang ringan, sehingga sangat cocok digunakan sebagai bahan pembuatan perabotan rumah. Selain itu, kayu pinus juga sering dimanfaatkan sebagai bahan baku pembuatan batang korek api, tiang listrik, kayu lapis, mainan anak-anak, dan kertas.

Di pasaran, kayu pinus dijual dengan berbagai macam ukuran dan satuan bentuk, mulai dari batangan, lembaran, kubikan, hingga gelondongan.

2. Manfaat Getah Pinus

Manfaat Getah Pohon Pinus di Segala Bidang

Getah pinus memang sedari dahulu sudah banyak diincar karena manfaatnya yang sangat banyak. Untuk mendapatkan getah tersebut, perlu dilakukan penyadapan pohon pinus untuk mengalirkan getahnya, baik dengan cara pengeboran atau hanya dikoaki.

Setelah dikoaki, penyadap biasanya akan menaruh penadah, baik itu berupa batok kelapa maupun kaleng-kaleng kecil. Setelah wadah penuh, getah akan dipindahkan ke drum besar untuk ditampung dan siap diolah.

Beberapa produk yang bisa dihasilkan dari pengolahan getah pinus ini antara lain adalah bahan campuran cat, tinta, sabun, vernis, pelapis ban, dan plastik. Selain itu, fraksi cair dari getah pinus ini dimanfaatkan sebagai bahan pengencer dan pelarut dan juga sebagai desinfektan serta minyak.

Bisa dibilang ekstrak dari getah pohon pinus ini sangat khas karena tidak bisa dijumpai oleh jenis hasil hutan lainnya dan memiliki kualitas tiada duanya.

3. Wisata

Wisata

Selain pemanfaatan langsung dari pinus itu sendiri, adanya pohon-pohon pinus yang tumbuh tinggi menjulang membentuk kanopi juga bisa dijadikan destinasi wisata. Saat ini wisata semacam ini sangat diminati semenjak maraknya swafoto dan media sosial.

Pemandangan alami hutan pinus yang ditambah polesan warna-warni payung dan ornamen lain akan sangat indah jika dijadikan sebagai latar foto yang mengundang banyak wisatawan untuk datang.

Pohon pinus merupakan investasi masa depan untuk membangun negeri lebih baik lagi. Untuk itu setelah mengetahui ciri-ciri pohon pinus dan apa saja manfaatnya, penting untuk Anda agar memiliki kesadaran untuk menjaga kelestarian pohon pinus merkusii ini.

Leave a Comment